Home » » Anak SMA Itu Sudah Terbiasa Dengan Kekerasan

Anak SMA Itu Sudah Terbiasa Dengan Kekerasan

Dendam lama antarsekolah membawa ZF (16) meringkuk di tahanan Kepolisian Resor Jakarta Pusat, Kamis (3/11/2011). Siswa kelas 1 SMA negeri di Jakarta Pusat ini menjadi tersangka pembacokan yang menyebabkan Intan Pratiwi (16) meninggal dunia.

Saat kejadian, Rabu, ZF tengah berjalan kaki bersama sepuluh kawan sekolahnya di Jalan Benyamin Sueb, Kemayoran, Jakarta Pusat. Sementara Intan Pratiwi melewati lokasi kejadian dengan dibonceng oleh M Rahman (16).


”Sebenarnya saya kesal dengan pria yang membonceng korban. Sambil lewat, dia mengejek sekolah saya,” ujar ZF yang mengaku tidak mengenal Rahman ataupun Intan Pratiwi.
Lantaran ejekan itu, ZF dan teman-temannya mengejar kedua pelajar SMA tersebut. ZF mengeluarkan celurit yang ada di tasnya. Sekali tebas, benda tajam itu mengenai Rahman dan Intan Pratiwi. Keduanya jatuh tersungkur. Sabetan celurit itu mengenai paha Intan Pratiwi. Nyawa Intan Pratiwi lantas tidak tertolong lagi.

Sementara ZF kabur setelah kejadian itu. Massa di sekitar lokasi lantas mengejar pelaku. Beberapa kawan ZF yang seperjalanan juga menjadi sasaran amuk massa. ZF yang bersembunyi akhirnya tertangkap dan digiring ke Polsek Kemayoran. Tawuran pelajar
ZF mengaku beberapa kali terlibat tawuran antarpelajar. Tawuran antar-SMA biasa terjadi di kawasan pintu air, Jalan Gunung Sahari. Karena itu, dia dan teman-temannya sangat sensitif ketika ada yang mengeluarkan kata-kata seakan menghina SMA-nya.

Tawuran antarpelajar biasa terjadi ketika dia menumpang bus. ”Sering kali bus saya ditimpuki dan kami diminta turun. Kalau sudah begitu, tawuran deh,” kata pria yang bertubuh kurus itu.
Eratnya ikatan antarsiswa sekolah juga membuat ejek- mengejek di dunia maya bisa berlanjut hingga ke benturan fisik di antara siswa dari dua sekolah yang berbeda. Tak heran, ketika ada yang mengejek anak- anak yang tengah berjalan kaki, emosi mereka lantas tersulut.

Dendam semakin dalam ketika ada pelajar yang mengalami luka akibat tawuran. ZF bercerita, ada kawannya yang juga pernah kena bacok atau tersiram air keras.
Kebiasaan yang terbentuk tersebut membuat ZF dan anak-anak yang terbiasa tawuran selalu bersiap dengan senjata. Senjata tajam, seperti celurit, menurut ZF, dibawa bergiliran untuk mengantisipasi bila terjadi tawuran.

ZF mengaku tidak pernah dilarang tawuran. Apalagi, sehari-hari dia tinggal bersama kakek dan neneknya. Untuk kebutuhan hidup sehari-hari, kakek-nenek ZF sering menelepon kerabat untuk meminta bantuan uang. ”Kakek-nenek saya sudah tidak kerja lagi,” ujar ZF.
Sementara ibunya hanya ditemui sesekali di Pasar Senen bila dia membutuhkan uang untuk sekolah. ”Ibu saya kerja jadi pemetik cabai di pasar itu,” kata ZF yang mengaku tidak mengenal ayahnya.

Kepala Unit Perlindungan Perempuan dan Anak Polres Jakarta Pusat Ajun Komisaris Santike mengakui latar belakang ZF ikut membentuk anak ini menjadi sosok yang mudah melakukan kekerasan, seperti tawuran atau pembacokan.
”Anak ini juga kurang kasih sayang dari orangtua karena dia ikut dengan kakek-neneknya. Dia tidak suka ditanya ibu-bapaknya. Tetapi, kalau ditanya tentang kakek-neneknya, dia bisa menangis,” ujar Santike.
Dia mengatakan, polisi tetap memproses kasus itu sebagai penganiayaan berat.
Sobat baru saja membaca artikel yang berkategori Berita dengan judul Anak SMA Itu Sudah Terbiasa Dengan Kekerasan. Jika sobat rasa artikel ini menarik silakan di share dengan meninggalkan URL http://lintasberita11.blogspot.com/2011/11/anak-sma-itu-sudah-terbiasa-dengan.html. Terima kasih atas kunjungannya!
Share this article :

0 komentar:

Spoiler Untuk lihat komentar yang masuk:

Poskan Komentar

 
Copyright © 2012. Lintas Berita . All Rights Reserved.
Template | Support | Pin Bot | Octa