Home » , , , » Lebah Gurun Tetap Eksis Selama 10.000 Tahun

Lebah Gurun Tetap Eksis Selama 10.000 Tahun

Di seluruh dunia, populasi lebah madu berkurang. Beberapa koloni menderita tungau parasit, penggunaan pestisida yang meluas, dan berjuang untuk mengatasi perubahan kondisi iklim. Tapi jauh di gurun Sahara, satu koloni lebah yang hidup bahagia dalam isolasi , seperti yang telah terjadi sebanyak 10.000 tahun.


Lebah madu (Apis mellifera), tentu saja, tidak dapat bertahan hidup di padang pasir tanpa ada vegetasi substansial. Di seberang Sahara, bagaimanapun, lebah bertahan di oasis - seringkali dengan bantuan dari peternak lebah lokal yang memanen madunya. Di oasis Libya Kufra dan Brak, lebah bertahan hidup tanpa bantuan ini. 

Para peneliti percaya bahwa populasi lebah pertama kali memasuki wilayah ketika itu subur dan penuh tanaman-setidaknya 5.000 tahun yang lalu namun sebanyak 10.000 tahun yang lalu.Karena pasir gurun ini dikelilingi benteng kecil vegetasi yang melindungi mereka dari campur tangan manusia.

Isolasi ini telah menyelamatkan banyak lebah dari ancaman yang menyebabkan runtuhnya koloni di seluruh dunia, tetapi juga memungkinkan mereka untuk mengembangkan sifat genetik yang unik ditemukan di tempat lain. Sekarang, peneliti berlomba untuk membuka rahasia  koloni unik ini dengan harapan mereka dapat membantu lebah di tempat lain.
Sumber
Sobat baru saja membaca artikel yang berkategori Ilmu Pengetahuan / Informasi / Jagat Raya / Unik dengan judul Lebah Gurun Tetap Eksis Selama 10.000 Tahun. Jika sobat rasa artikel ini menarik silakan di share dengan meninggalkan URL http://lintasberita11.blogspot.com/2011/04/lebah-gurun-tetap-eksis-selama-10000.html. Terima kasih atas kunjungannya!
Share this article :

0 komentar:

Spoiler Untuk lihat komentar yang masuk:

Poskan Komentar

 
Copyright © 2012. Lintas Berita . All Rights Reserved.
Template | Support | Pin Bot | Octa